Ngga lama dari libur lebaran, saya meneruskan perjalanan ke Bangkok, Thailand. Cuman saat ini bukan untuk liburan, melainkan diundang sama Motorola untuk nengok smartphone baru mereka yaitu Moto Z2 Play. Spoiler Alert, Nengok hape barunya ngga nyampe 5% dari total perjalanan. Meski begitu kesan yang ditinggalkan sudah cukup untuk membuat saya memberanikan diri untuk ikutan Pre-Ordernya. Saat ini Pre-Ordernya masih berlangsung ya sob, sampe tanggal 21 Juli aja. Klo emang udah kepincut sih mending ikutan PO sob, selain dapet bonus kaya style mods, bisa dapet potongan harga juga dari Bank tertentu. Cek aja link nya di mari. Eh, ini saya beli sendiri ya sob, ntar klen bilang endars endors lagi di video review. Kenapa saya rela mengeluarkan uang 6,5jt untuk hape ini? Well… ceritanya ntar dulu, saya mau cerita mengenai perjalanan saya. wkwkwk…

Oke, perjalanan dimulai dengan naik pesawat terlebih dahulu. Eh, sebelum naik pesawat naik taksi dulu ding ke bandara. Eh, apa dimulai dengan Bismillah ya? Ah au dah, koq malah bingung sendiri begini saya. Yaudah deh, mulainya dari Terminal 3 Soekarno Hatta terlebih dahulu. Naik Garuda, jadi cukup nyaman sepanjang kurang lebih 3 jam terbang. Sesampainya di sana ngga langsung menuju hotel, tapi jalan2 ke pusat perbelanjaan dulu dan juga dikasih makan malam. Seafood gitu, enak deh. Oh sedikit tips pas di Thailand, mending klo mau belanja oleh2 di Platinum aja, soalnya murah2 tapi masih oke lah barangnya.

Selama di Thailand, saya dipinjemin Moto Z plus Moto Mods nya. Hampir semua dipinjeminnya, Hasselblad, proyektor, style mods, dan JBL Soudboost Mods. Mungkin biar saya ngerasain juga ya pake Mods di daily life itu kayak gimana. Dan yang paling kepake itu yang tipe Hasseblad. Mungkin karena saya bikin video sama foto2 kali ya kerjaannya, jadi pake Hasselblad mod nambahin fitur kaya 10x zoom dan sedikit stabilization pas ngerekam video.

Hari kedua sebenarnya adalah acara utamanya, tapi karena acara utamanya malam hari, pagi sampe sorenya kita jalan2 lagi. Kita ke lihat patung Buddha tidur dan Wat Arun, setelahnya kita kembali ke Hotel buat siap2 ngelihat launching Moto Z2 Play.

Oke, sekarang baru kita ngomongin si Moto Z2 Play. Ngga lama setelah Moto Z Play meluncur di Indonesia pas bulan Januari 2017. Koq bulan Juli 2017 udah ada suksesornya? Jawabannya adalah… saya nda tau sob. Cuman pembaharuan ini saya terima karena Moto Z2 Play emang kelihatan bagus dari segala sektor. Yang pertama desainnya jauh lebih ganteng dan lebih ramping. Sekarang materialnya logam, tapi ngga gampang nempel sidik jari juga. Enak deh. Bahkan menurut saya lebih ganteng Moto Z2 Play daripada Moto Z. Menurut saya loh ya…


Sektor spesifikasinya juga oke. Pake processor Snapdragon 626 yaitu suksesor dari Snapdragon 625. Tau kan Snapdragon 625, bedanya apa sama 626? Klo saya baca sih masih pake konstruksi yang sama di 14nm, dan peruntukannya juga sama yaitu processor hemat daya. Bedanya yang saya temukan hanya di clockspeed yang lebih tinggi di 626. Jadi teorinya sih lebih cepet sedikit dari 625. RAM nya setara flagship, sebesar 4GB dan memori Internalnya juga luas, 64GB. Plus, sama seperti semua line up Motorola seri Z, Moto Z2 Play ini compatible dengan Moto Mods. Yaitu aksesori modular yang udah dikembangin sama Motorola setahun terakhir. hal inilah yang membuat saya memberanikan diri untuk beli si Moto Z2 Play ini. Spesifikasi yang terbilang cukup untuk kebutuhan saya, Plus ada fitur unik yang ngga bisa saya dapetin dari brand smartphone lainnya.

Mungkin sebenernya saya cukup beruntung ya… Bisa nyobain Moto Mods sebelum saya beneran beli. Beda sama orang2 lain yang harus beli dulu sampai akhirnya bisa nyobain si Moto Mods ini. Setelah nyobain, ternyata emang enak klo punya Mods ini. Berasa canggih banget. Pengen dipake musik enak, pasang yang JBL, pengen foto burung, pasang yang Hasselblad, pengen nonton bola, pasang yang proyektor. Beda sama hape lain yang fitur uniknya biasanya udah dari sananya, kayak hape dengan stereo speaker, atau hape yang punya kemampuan optical zoom. Tapi ya gitu, ngga sefleksibel klo pake Mods. Ya memang, kita harus mengeluarkan beberapa juta lagi untuk menikmati Mods yang kita inginkan. Cuman menurut saya klo udah punya dan emang sesuai sama kebutuhan, experience yang ditawarkan sangat unik dan ngga bisa kita dapetin dari brand manapun untuk saat ini.

But what du yu ting sob? Mods itu oke apa buang2 uang? Pengen denger pendapat sobat. Perjalanan di Bangkok belum usai dan ada cerita selanjutnya sih, klo mau lebih lengkapnya bisa nonton vlog nya aja ya di atas 🙂

Indahnya Berbagi...
Sarjana teknik lingkungan yg jatuh cinta dengan dunia gadget. 10% penjaga rumah 20% kritikus makanan 70% geek